Home » , » Karena Cinta, Aku Harus Memilih (1)

Karena Cinta, Aku Harus Memilih (1)

Written By RACHMAT SR on Selasa, 31 Maret 2015 | Selasa, Maret 31, 2015

Category : Tazkiyatun Nufus
Source article: Muslim.Or.Id

13 January 2015,

Tidak sedikit di antara ikhwan dan akhwat, sebelum mereka menyandang status ‘ikhwan‘ dan ‘akhwat‘, sebelum akrab dengan panggilan ‘akhi‘ dan ‘ukhti‘, mereka memiliki masa lalu yang kelam.

Sebatas ilustrasi

Barangkali diantara mereka, ada yang dulunya suka pacaran dan gonta-ganti cowok ataupun cewek. Ada yang dulunya pegawai bank ribawi. Ada yang mantan preman, ada juga mantan gitaris, tentu akrab sekali dengan si gitar kesayangannya. Banyak yang dulunya suka pamer aurat atau karyawati dengan dandanan yang seronok. Belum lagi yang dulunya maniak nonton sinetron seronok dan tayangan pornoaksi. Bahkan tidak sedikit pula di antara mereka yang berasal dari keluarga yang berada, yang seolah-olah identik dengan serba ada, mau apa aku bisa, sehingga dulunya ada yang sudah terbiasa dengan kemaksiatannya orang kaya.

Walaupun di antara mereka banyak juga yang berstatus hidup pas-pasan, seolah-olah hidupnya bermoto pas butuh, pas ada, Padahal ada diantara mereka yang sesunguhnya keadaannya pas butuh pas ada (utangan riba), kredit riba ini dan utang bank riba itu, karono kahanan (karena keadaan), begitu alasannya. Padahal sesungguhnya, pola hidup konsumtiflah yang menjadi biang keladinya. Barangkali seputar itulah gambaran kelamnya, namanya juga belum ngaji.

Lalu Allah pun memberi hidayah!

Dengan berbagai jalan hidayah yang unik, akhirnya mereka memasuki pintu-pintu hidayah masing-masing. Mulailah mereka kenal dengan aktivitas baru, berupa ngaji salaf. Seiring dengan bertambahnya ilmu dan amal, mulailah banyak muncul dalam hati mereka pergolakan antara haq dan batil antara taat dan maksiat.

Perlahan tapi pasti hidayah itu menghujam dalam hati

Ketika cinta kepada Allah telah merasuk dalam hati, lalu membuahkan halawatul iman (kemanisan iman), maka Allahlah segalanya bagi hati tersebut.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلَاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلَاوَةَ الْإِيمَانِ أَنْ يَكُونَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لَا يُحِبُّهُ إِلَّا لِلَّهِ وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ

Dari Anas bin Malik dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tiga perkara yang apabila ada pada diri seseorang, ia akan mendapatkan manisnya iman (Ketika) Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya dari selain keduanya. Jika ia mencintai seseorang, dia tidak mencintainya kecuali karena Allah. Dan dia benci kembali kepada kekufuran seperti dia benci bila dilempar ke Neraka” (Hadis Riwayat Bukhari, Kitab Iman, Bab Manisnya Iman).

Itulah pokok keimanan, yaitu ketika Allah adalah segalanya baginya dengan menomorsatukan cinta Allah dan mengalahkan seluruh bentuk kecintaan lainnya yang bertentangan dengannya.Karena cinta Allahlah, kita harus memilih kebenaran dan meninggalkan kebatilan. Hanya demi Allahlah seorang mukmin rela meninggalkan seluruh catatan kelamnya, walaupun berat dirasa.

Cinta kepada Allah adalah sebuah kewajiban, yang wajib kita dahulukan di atas semua jenis cinta.

Ulama telah menjelaskan bahwa Hubbullah (cinta Allah) adalah pokok dari seluruh kecintaan yang baik, Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata,

وكل ما سواه مما يحب فإنما محبته تبع لمحبة الرب تبارك وتعالى كمحبة ملائكته أنبيائه وأوليائه، فإنها تبع لمحبته سبحانه، وهي من لوازم محبته، فإن محبة المحبوب توجب محبة ما يحبه

Segala sesuatu yang dicintai selain-Nya, sesungguhnya kecintaan kepadanya mengikuti kecintaan kepada Ar-Rabb Tabaraka wa Ta’ala, seperti kecintaan kepada Malaikat, Nabi-Nabi, dan para wali-Nya, maka sebenarnya kecintaan-kecintaan itu mengikuti kecintaan kepada-Nya Subhanahu.

Kecintaan-kecintaan itu sekaligus sebagai konsekuensi kecintaan kepada-Nya karena mencintai sesuatu (Dzat) itu mengharuskan mencintai perkara yang dicintai oleh sesuatu (Dzat) tersebut”(Ad-Daa`wad Dawaa`: 276).

Maksudnya, bahwa dalam kehidupan seorang muslim, dasar aktivitasnya adalah Hubbullah (mencintai Allah), sedangkan mencintai Allah berkonsekuensi mencintai segala yang dicintai oleh-Nya dan membenci segala yang dibenci oleh-Nya.

Sebagaimana perkataan Imam Ibnu Taimiyyah rahimahullah,

فحقيقة المحبة لا يتم إلا بموالاة المحبوب، و هو موافقته في حبه ما يحب و يبغض ما يبغض. و الله يحب الإيمان و التقوى و يبغض الفسوق و العصيان

Hakikat cinta tidaklah sempurna kecuali dengan loyal kepada yang dicintainya, yaitu menyesuaikan diri, dengan mencintai setiap perkara yang dicintai olehnya dan membenci setiap perkara yang dibenci olehnya” (Al-‘Ubudiyyah, Ibnu Taimiyyah :28).

Itulah hakikat cinta Allah. Kecintaan kepada Allah yang seperti inilah yang sesuai dengan fitrah manusia yang lurus dan sesuai dengan tujuan diciptakannya hati manusia,

و القلب خلق يحب الحق و يريده و يطلبه

Hati diciptakan untuk mencintai Allah,menginginkan (berjumpa dengan)-Nya dan berusaha mendapatkan (keridhaan)-Nya” (Al-‘Ubudiyyah, Ibnu Taimiyyah:26).

Kiat mudah meninggalkan masa lalu yang hitam

Berikut trik mudah untuk bisa meninggalkan catatan kelam dan kemaksiatan yang sudah terbiasa dilakukan

  1. Mencintai sesuatu yang paling menyenangkan hati, dengan demikian akan bisa terkalahkan seluruh kecintaan yang lain yang bertentangan dengannya. Dan tidak ada yang lebih menyenangkan hati daripada mencintai Allah.

  2. Imam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata,

    والإنسان لا يَترُك محبوبًا إلا بمحبوبٍ آخَرَ يكون أحبَّ إليه منه، أو خوفًا مِن مكروه

    Seseorang tidaklah meninggalkan sesuatu yang dicintai kecuali beralih kepada sesuatu lain yang lebih ia cintai darinya atau karena takut tertimpa sesuatu yang dibencinya” (Al-‘Ubudiyyah, 26).

    Dengan demikian, harusnya seorang hamba lebih mencintai hidup dalam ketaatan kepada Allah daripada kesukaan buruk dan hobi maksiatnya karena sudah ada penggantinya berupa sesuatu yang lebih menyenangkan hatinya bahkan paling menyenangkan, sehingga sukarela ia tinggalkan hobi dan kesukaan buruknya tersebut.

  3. Dengan menyadari bahwa setiap cinta itu butuh pengorbanan.

  4. Jangankan cinta yang benar, cinta yang batil, maksiat ataupun cinta yang sia-sia pun butuh pengorbanan untuk mendapatkannya.Tidakkah Anda lihat para penggemar musik seronok, untuk mendatangi konser musik besar rela berkorban uang biaya transport dan penginapan jika mereka datang dari luar kota. Mereka mengorbankan waktu berjam-jam antri tiket dengan antrian yang mengular itu. Mengorbankan badan dan bahkan nyawa ketika harus terjadi tawuran antar penonton. Bahkan ia rela meninggalkan shalat ‘ashar, maghrib dan isya’ demi mengikuti acara tersebut.Tidakkah Anda lihat para pecinta demonstrasi produk demokrasi kuffar tersebut, ketika demo, mereka rela berkorban puluhan juta dan merasakan nyerinya pentungan polisi serta dinginnya sel penjara. Mereka rela pula tidak makan berhari-hari di bawah bendera aksi mogok makan? Benarlah apa yang dijelaskan Imam Ibnu Taimiyyah rahimahullah,

    و معلوم أن المحبوبات لا تنال غالبا إلا باحتمال المكروهات، سواء كانت محبة صالحة أو فاسدة

    Adalah perkara yang dimaklumi bahwa biasanya tidaklah diperoleh perkara yang dicintai itu kecuali dengan pengorbanan yang tidak disukai (oleh hawa nafsunya), hal ini berlaku, baik dalam kecintaan yang baik maupun dalam kecintaan yang buruk” (Al-‘Ubudiyyah, Ibnu Taimiyyah :29).

    Lha yen podo-podo korbane, kalau sama-sama berkorbannya, mengapa mereka tidak berkorban untuk mencintai Allah dan beribadah kepada-Nya? Mengapa tidak memilih berkorban untuk masuk Surga?

  5. Merenungkan kaidah Qur’ani : Barangsiapa yang meninggalkan sesuatu karena Allah niscaya Allah menggantinya dengan sesuatu yang lebih baik darinya.

  6. Syaikh Abdur Rahman As-Sa’di rahimahullah dalam Al-Qowa’idul Hisan-nya berkata,

    من ترك شيئا لله عوضه الله خيرا منه

    Barangsiapa yang meninggalkan sesuatu karena Allah, niscaya Allah akan menggantinya dengan sesuatu yang lebih baik darinya”. Lalu beliau menjelaskan lebih lanjut, “Kaidah ini terdapat dalam banyak Ayat Al-Quran.

  • Kaum Muhajirin yang pertama-tama hijrah meninggalkan negri, harta, dan orang-orang yang dicintainya,lalu Allah menggantinya dengan rezeki yang luas, kemuliaan dan kekuasaan.

  • Nabi Ibrahim shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika memisahkan diri dari kaum dan bapaknya, serta menjauh dari sesembahan yang mereka sembah, Allah pun menganugerahkan kepadanya Nabi Ishaq dan Nabi Ya’qub serta keturunan-keturunan yang shalih.

  • Nabi Yusuf ‘alaihis salam ketika mampu menahan diri dari berbuat jelek terhadap Istri raja, padahal godaannya sangat kuat, beliau pun rela tinggal di penjara, demi menjauhkan diri dari kerusakan dan fitnah, maka Allah pun menggantinya dengan kekuasaan yang besar di muka bumi, dengan fasilitas harta, kekuasaan dan wanita untuk beliau.

  • Ashhabul Kahfi, ketika meninggalkan kaum mereka dan sesembahan kaum mereka, Allah berkenan menggantinya dengan limpahan rahmatnya dan kelapangan serta Allah jadikan mereka sebagai sebab hidayah bagi orang-orang yang sesat.

  • Maryam putri ‘Imran, tatkala mampu menjaga kehormatannya, maka Allah jadikan beliau dan putranya sebagai tanda kebesaran Allah Ta’ala.

  • Nabi Sulaiman ‘alaihis salam ketika mengorbankan kuda karena sempat melalaikan beliau dari dzikrullah, Allah ganti dengan angin yang patuh terhadap perintahnya dan nikmat yang lainnya. (Syarh Al-Qowa’idul Hisan : 206, dengan sedikit perubahan).

Sekarang giliran Anda bergumam dalam hati

Tidaklah aku tinggalkan catatan kelamku, tidaklah aku keluar dari dunia hitamku dengan Lillah Ta’ala melainkan Allah akan menganugerahkan kepadaku limpahan rahmat-Nya yang mengalahkannya. Demikianlah Allah, Rabb kita, wahai Ikhwan dan Akhwat! Tidaklah seorang hamba meninggalkan dengan ikhlas sesuatu yang dimurkai oleh Allah, kecuali ia akan mendapatkan sesuatu yang dicintai-Nya.

Dan tidaklah Dia Subhanahu wa Ta’ala mencegah hamba-Nya yang beriman dari mendapatkan dunia kecuali akan memberinya sesuatu yang lebih utama dan lebih bermanfaat, di dunia maupun di akhirat. Jika Antum dan Antunna ingin lebih mengenal betapa bijaksananya Allah ‘Azza wa Jalla dalam mentaqdirkan keadaan kita semua maka ikuti kelanjutan artikel ini berikut Karena cinta, aku harus memilih (bag.2), insyaAllah di sana Anda akan dapatkan hikmah Allah dalam penakdiran keadaan setiap mukmin dan bagaimana balasan di surga bagi orang yang rela meninggalkan sesuatu yang terlarang semasa di dunia.

Article : Blog Al-Islam


Back to Top

Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Budayakan Meninggalkan Komentar Setelah Membaca :)
Rules!!
1. Berkomentar Harus Nyambung Dengan Artikel. Komentar Yang Tidak Jelas, Atau Hanya Bilang Nice Info Atau Sejenisnya. Akan Saya Hapus.
2. Gunakan Bahasa Yang Sopan! Jangan Gunakan Bahasa Kaskus. Gan, Ane, Juragan Atau Yang Lainnya. Lebih Baik Gunakan Bahasa Indonesia Yang Baik Dan Benar / Bahasa Inggris (Jika Bisa) :v
3. Saya Menerima Masukan Apapun Dari Anda. :)



 
Support : JC | PDIP KSA | PDP Jatim
Copyright © 2013. BLOG AL ISLAM - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modified by CaraGampang.Com
Proudly powered by Blogger