Home » , » Manhaj, Madrasah Salafus Shalih

Manhaj, Madrasah Salafus Shalih

Written By RACHMAT SR on Sabtu, 24 Januari 2015 | Sabtu, Januari 24, 2015

Category : Manhaj
Source article: Muslim.Or.Id

Berapa banyak wali murid yang sanggup membayar SPP yang tinggi, namun tak kunjung mendapatkan tingginya iman dan akhlak anak kesayangannya?

Berapa banyak murid yang sekolah di gedung yang besar, namun kerdil jiwa lulusannya?

Berapa banyak sekolah yang berfasilitas mewah semewah hotel, dengan ribuan murid, namun sayangnya semakin megah fisiknya, semakin banyak yang lemah iman, ilmu, dan, amalnya.

Kasus demi kasus melanda, bukan hanya muridnya yang berkasus, namun juga sebagian gurunya pun berkasus! Dari sisi ilmu tidak bisa bersaing, dari sisi amal, akhlaq, dan ibadah memprihatinkan.

Lihatlah Hakikat dan jangan tertipu dengan yang zahir!

Hakikat suatu pendidikan bukan ditentukan berdasarkan banyaknya murid, bukan pula pada megahnya bangunan, dan fasilitas, akan tetapi ditentukan berdasarkan baiknya tujuan dan niat (ikhlas), serta sesuainya bentuk pendidikan itu dengan sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan manhaj salaf (mutaba’ah). Na’am, sarana dan fasilitas fisik memiliki andil besar, namun sifatnya penunjang, bukan yang pertama dan utama.

Memang benar kurikulum pelajaran yang zahir sangat penting. Namun kurikulum khafiy juga tidak bisa disepelekan, keikhlasan guru dan muridnya, semangat, contoh nyata pengamalan sunnah dari guru dan murid seniornya (kakak kelas), pergaulan murid-muridnya, dan lingkungan sekolahnya. Semua itulah hakikatnya. Mengajarkan dan menanamkan “sesuatu” kepada murid-murid tersebut bisa jadi lebih besar pengaruhnya daripada pemahaman, hafalan, pengerjaan soal ujian yang merupakan target kurikulum zahir.

Alangkah indahnya ungkapan Syaikhul Islam Ibnu Taymiyyah:

“فالعاقل ينظر إلى الحقائق لا إلى الظواهر”

“Ciri khas orang yang berakal sehat adalah suka melihat hakekat dan tidak tertipu dengan perkara yang zahir”.

Madrasah Salaf

Lihatlah bagaimana madrasah Salafush Shalih yang walaupun terkadang sedikit muridnya, walaupun sederhana bangunannya, namun karena taufik dari Allah lalu keikhlasan dan mutaba’ah mereka (gigihnya memegang sunnah), tumbuhlah sebuah madrasah yang mubarakah, keluarlah darinya lulusan-lulusan insan-insan yang bertakwa.

Salah satu Imam Ahlus Sunnah dari kalangan Tabi’ut Tabi’in, Imam Al-Auza’i rahimahullah mengisahkan tentang jumlah orang yang menghadiri majelis guru beliau, Imam Atha’ bin Abi Rabaah rahimahullah (beliau adalah salah seorang imam dari kalangan Tabi’in, murid Ibnu ‘Abbas, Abu Hurairah, dan ‘Aisyah radiyallahu an hum. Imam Auza’i mengatakan tentang hal itu

مات عطاء بن أبي رباح يوم مات , وهو أرضى أهل الأرض عند الناس , وما كان يشهد مجلسه إلا تسعة أو ثمانية. اهـ

Pada hari meninggalnya Atha’ bin Abi Rabaah rahimahullah, beliau menjadi orang yang paling dicintai di muka bumi di zamannya, padahal dulu ketika hidupnya, pernah didapati “tidaklah ada orang yang menghadiri majelisnya kecuali hanya 9 atau 8 orang saja”.

Orang yang paling dicintai di zamannya, seorang imam besar ternyata pernah didapati yang menghadiri majelisnya hanya sembilan atau delapan orang saja. Padahal dengan taufik Allah, muncullah nama-nama besar dari madrasah beliau yang sederhana itu, semisal Imam Abu Hanifah, Al-Auza’i, dan yang lainnya.

Silsilatudz Dzahab

Ada sebuah kisah yang menarik tentang Imam Nafi’ rahimahullah salah satu dari Imam-Imam Tabi’in dan salah seorang yang disebut-sebut ulama termasuk dari Silsilatudz Dzahab (Rangkaian sanad emas) dan dikatakan oleh Imam Al-Bukhari rahimahullah sebagai sanad yang paling shahih.

قال البخاري رحمه الله : أصح الأسانيد كلها : مالك عن نافع عن ابن عمر

Al-Bukhari rahimahullah berkata, “Sanad yang paling shahih adalah jika suatu riwayat diriwayatkan dari Malik, Nafi’, dan Ibnu ‘Umar”.

Di antara kebiasaan beliau adalah menyediakan waktu mengajarkan Ilmu ba’da Shalat Subuh sampai terbit matahari, nah Imam Malik rahimahullah yang merupakan murid beliau berkata,

وكان يجلس بعد الصبح في المسجد لا يكاد يأتيه أحد

Pernah suatu saat beliau duduk di Masjid ba’da Shalat Shubuh, namun hampir-hampir tidak ada seorang pun yang mendatangi beliau”.

Orang yang termasuk Silsilatudz Dzahab dan Ashahhul Asaniid ini pernah didapati hampir-hampir tidak ada seorangpun yang mendatangi beliau.

Apakah karena sedikitnya orang yang menghadiri majelis beliau lalu hakikatnya tidak sukses sekolah yang beliau pimpin? Padahal sekolah tersebut, majelis beliau tersebut telah meluluskan alumnus-alumnus besar sekelas Imam Malik dan Imam Al-Hafidz Ayub As-Sikhtiyani.

Cambuk bagi kita

Semua itu sebagai cambuk bagi kita untuk terus mempelajari mengapa dan bagaimana pendidikan mereka bisa sukses dan berusaha keras untuk berbenah diri. Itulah hakikat bermanhaj salaf, senantiasa mencontoh bagaimana Salafus Shalih berilmu dan mengamalkan Islam.

والله أعلم بالصواب.

[Diolah dari ceramah Ustadzunal Fadhil Abdullah Taslim, Lc., MA. dengan penambahan]

Oleh : Ust. Sa’id Abu Ukkasyah

Disalin 10 Januari 2015

Article : Blog Al-Islam


Back to Top

Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Budayakan Meninggalkan Komentar Setelah Membaca :)
Rules!!
1. Berkomentar Harus Nyambung Dengan Artikel. Komentar Yang Tidak Jelas, Atau Hanya Bilang Nice Info Atau Sejenisnya. Akan Saya Hapus.
2. Gunakan Bahasa Yang Sopan! Jangan Gunakan Bahasa Kaskus. Gan, Ane, Juragan Atau Yang Lainnya. Lebih Baik Gunakan Bahasa Indonesia Yang Baik Dan Benar / Bahasa Inggris (Jika Bisa) :v
3. Saya Menerima Masukan Apapun Dari Anda. :)



 
Support : JC | PDIP KSA | PDP Jatim
Copyright © 2013. BLOG AL ISLAM - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modified by CaraGampang.Com
Proudly powered by Blogger